Sunday, July 17, 2011

Dakwah kita, perjuangan kita.


Sunnatullah dakwah ini sifatnya penuh dengan kesukaran. Ada masa kita di atas dan kebanyakan masa kita di bawah. Ada masa kita menerima kesenangan dan kebanyakan masa dengan dakwah kita diuji dan ditimpa kesusahan. Dakwah itu menjanjikan seribu kesedihan, kepenatan, dan kesukaran.
Di jalan dakwah inilah rasulallah dicaci, dihina, dilempar dengan batu-batu sehingga cedera tubuhnya, dilonggok najis ternakan diatas lehernya, dibenci dan dimaki.
Di jalan dakwah inilah Khabbab Al ‘Arat hancur daging-daging di belakang tubuhnya kerana dibaringkan diatas bara api yang sangat panas kerana keinginannya untuk mendakapi dakwah Rasulullah.
Di jalan dakwah inilah Zinnirah dibutakan matanya saat dia membeli kesusahan dunia demi mendapat kesenangan di akhirat dengan mempertahankan agama Allah.
Walau seberat mana ujian yang mendatang, mereka tetap memegang berada dalam dakapan dakwah, tetap menegakkan al haq, masih mengingati janji-janji Allah. Biar terkorban segala nikmat dunia demi sebuah syurga Allah yang pasti. Itu himmah mereka. Itu semangat mereka dalam mendakapi dakwah itu. Jika bukan golongan terdahulu yang berkorban, islam itu tidak sampai pada kita.
Dan hari ini? Siapa yang akan menyambung perjuangan mereka? Siapa yang akan menjadi mata-mata rantai dakwah itu? Siapa? Dia? Kau? Mereka? Atau kita sendiri yang harus bangun?
Jika kesenagan yang dirasai, bukan dakwah namanya. Jika kelapangan yang dirasai, bukan dakwah namanya. Jika keseronokan yang dirasai, bukan dakwah namanya. Kerana dakwah itu sunatullah bersifat sukar dan penuh kepayahan.
Dan di akhirnya apa yang Allah janjikan? Apa yang Allah jaminkan buat mereka yang sanggup berkorban demi agamaNya?
“Wahai orang-orang beriman!  Mahu kah kamu Aku tunjukkan suatu perdagangan yang dapat menyelamatkan kamu dari azab yang pedih?”
“(Iaitu) kamu beriman kepada Allah dan RasulNya dan berjihad di jalan Allah dengan harta dan jiwamu. Itulah yang lebih baik bagi kamu jika kamu mengetahui,
Nescaya Allah mengampuni dosa-dosamu dan memasukkan kamu ke dalam syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai dan ketempat-tempat tinggal yang baik di dalam syurga ‘Adn. Itulah kemenangan yang agung.”
(As Saff: 10-12)
Moga Allah memberikan diri ini kekuatan meneruskan perjuangan ini. Kita bekerja bukan kerana ikutan, bukan kerana paksaan, bukan kerana suruhan. Tapi kita bekerja kerana kita sedar akan tanggungjawab kita, kita bekerja kerana Allah.
Sungguh benar beruntung orang-orang yang telah dipilih Allah untuk berada di jalan Al-Haq, jalan kebenaran, jalan menyeru manusia lain kembali kepada islam meskipun jalan ini menunut seribu pengorbanan. Tidak ada pilihan lain melainkan tunduk dan patuh. Demi janjiNya yang pasti, Demi kasih sayangNya yang tak berbelah bagi.
Dan orang-orang yang terdahulu – yang mula-mula (berhijrah dan memberi bantuan) dari orang-orang “Muhajirin” dan “Ansar”, dan orang-orang yang menurut (jejak langkah) mereka dengan kebaikan (iman dan taat), Allah reda akan mereka dan mereka pula reda akan Dia, serta Ia menyediakan untuk mereka Syurga-syurga yang mengalir di bawahnya beberapa sungai, mereka kekal di dalamnya selama-lamanya; itulah kemenangan yang besar.
( At Taubah, 9:100)


“ Ya Allah, pinjamkan kami keberanian dan  ketangkasan sahabat-sahabat terdahulu, ketabahan dan kecekalan hati-hati mereka yang telah kau pilih untuk terus tegar mencintai jalan dakwahmu ini

3 comments:

saleem wahab said...

ya.sangat setuju dengan post anda!dan dakwah itu perlukan tarbiyah juga.dakwah dan tarbiyah bergerak seiring...

~SEORANG HAMBA~ said...

Alhamdulillah, betul.. tanpa tarbiyah dakwah itu sendri takkan kehadpan..
ada masa kita trsalah, dgan tarbiyah kita diprbetulkan..
dan yang pling pnting ialah tarbiyah diri dengan ilmu dan ibadat, kerana jika tidak, hati akan menjadi keras.. i'Allah, peringatan buat diri juga.

ili_pengurniaan said...

mohon share... :)